Followers

Sunday, February 19, 2012

Obrolan Magrib dengan Ibu.

Seperti malam-malam biasanya, ibu saya menelpon saya hanya untuk menanyakan lagi ngapain dan setelah agak panjang obrolan ngalur ngidul, entah mengapa ibu saya membuka percakapan seperti ini..

Ibu : masih ada duitnya dek?
Saya : masih kok, masih 300 apa 400an gitu..
Ibu : oiya, ntar ke sini, ngurus deposit ya, harus adek yang tanda tangan.
Saya : deposit apa?
Ibu : deposit uang adek, ada *tiiit* juta, kan atas nama adek jadi harus pake tanda tangan adek biar tar bisa cair.
Saya : (saya kaget sejenak) buat apa, ditabung ajalah (sejujurnya saya agak kurang ngerti deposit itu ntar diapain duitnya :p)
Ibu : iya, tar di depositin buat modal adek nikah..
Saya : (dalam hati ngomong "modyaaarr kowe thyyy")
Ibu : tar mas arip juga sekalian ke boyolali buat deposit juga..
Saya :oiya yaa.. (gak tau mau nanggapin apa)
Ibu : nanti jadi udah ada modal semua buat nikah,.
Saya : oya yaa..
Ibu : ibu kan kira-kira udah tau perkiraan biayanya dari nikahnya mba' ning(sepupu saya) itu
Saya : *ngangguk ngangguk aja*
Ibu : tinggal kalo udah mau nikah bisa dipake duitnya
Saya :*masih ngangguk nggangguk*
Ibu : ntar kalo misalnya mau pake duitnya adek sendiri yang duit yg di depositin buat hadiah nikah aja,
Saya : apa ini malah ngomong nikah-nikah, masih lama ahh, belum kerja aku (mulai membela diri)
Ibu : lah iya kan buat persiapan, wong bentar lagi...
Saya : aih, belum juga skripsi aku bu, belum lulus..
Ibu : loh, kan lulusnya taun ini kan?
Saya : hmmm... *manyun dan menyibir*
Ibu : yaudah ya, besok di telpon lagi, assalammualaikum
Saya : walaikumsalam

Dan pembicaraan via telepon itu berakhir dengan topik modal kawin.
Heran, kayaknya Ibu saya pengen cepet-cepet punya mantu deh. tiap ada sodara yang nikah, atau siapa yang nikah pasti selalu ada embel-embel, "nanti adek kayak gitu juga pas nikah (sambil ngejelasin tata cara nikah)".
dan gilanya, si emak lebih sering ngomong gitu ama saya ketimbang ke kakak saya sendiri. mbo'e mas'e yo durung kawin toh yo, yo aku nunggu mas'e duluan yang nikah.
 

Friday, February 17, 2012

Ngupil Itu ...

Ngupil itu seperti rindu. Susah untuk ditahan.

Ngupil itu kayak pacaran backstreet. Diem diem biar gak ada yg tau.

Ngupil itu seperti khilaf. Kadang tanpa sadar dilakuin.

Ngupil itu kayak lulus ujian masuk. Lega banget pas dapet.

Ngupil itu kayak bisa buang air abis sembelit. Plong gitu rasanya..

Ngupil itu kayak dapet air es di tengah padang pasir. Lega bangett...

Ngupil itu kayak dapet juara kelas. Seneng gitu rasanya.

Ngupil itu kayak lagi nyontek waktu ujian. Curi2 waktu ketika orang2 lagi gak ngeliatin.

Ngupil itu seperti pdkt sama orang yg susah ditebak. Bikin penasaran kalo gak dapet.

Ngupil itu seperti makan makanan yang enak trus mahal. Sayang kalo gak dihabisin.

Ngupil itu kayak ngelamun.gak sadar kalo lagi dilakuin.

Ngupil itu layaknya tidur, baca buku, nyemil, nonton tv. suka dilakuin diwaktu senggang.

Ngupil itu kayak nonton film yang banyak twistnya. bikin penasaran, gak mau stop kalo gak abis.

Ngupil itu kayak makan garem. Cobain aja deh... :p



 

Wednesday, February 15, 2012

Thursday, February 9, 2012

Satu Bagian Tubuh yang Saya Bingungkan #2

Halo teman-teman :)
Setelah postingan kemarin yang membahas tentang kebingungan saya terhadap udel, sekarang saya mau memposting lagi mengenai salah satu bagian tubuh yang menurut saya agak saya kurang mengerti kehadirannya, yaitu tahi lalat


 Hayoo sapa yang gak punya tahi lalat? Saya rasa semua orang punya meskipun si benda imut ini tidak di tempat terbuka seperti ada di sela-sela tempat terpencil, mungkin. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, tahi lalat adalah bintil hitam pada kulit atau noda hitam pada kulit. 

Lalu yang jadi pertanyaan saya adalah.........

Kenapa harus ada yang namanya Tahi lalat? Dan apa sih sebenarnya fungsi dari si tahi lalat ini?

Karena kebingungan ini saya langsung cus ke perpustakaan buat cari tahu mengenai si tahi. Gak. Itu bohong, saya gak mungkin ke perpus Cuma buat si tahi ini. Saya langsung cari-cari tahu lagi mengenai sitahi lalat ini melalui google, sama seperti apa yang saya lakukan terhadap si udal.

Dan tenyata, pencarian saya lebih banyak menemukan arti makna tahi lalat pada tubuh. Entah bener apa tidak, saya juga tidak tahu. Tapi menurut saya itu bukan fungsi dari tahi lalat. Masa iya tahi lalat memiliki fungsi menjadikan seseorang bijaksana kalo tahi lalatnya ada di leher? 

Selain menemukan arti dari tahi lalat, saya juga banyak menemukan berita yang menjelaskan bahwa ternyata memiliki banyak tahi lalat bisa memiliki umur panjang *buru-buru bikin tahi lalat pake spidol permanen*. Tapi, ini bukan yang saya cari ! saya kan cari fungsinya, masa iya ternyata fungsi tahi lalat untuk memperpanjang umur? Kasian dong orang yang sedikit punya tahi lalat.

Dan selain itu, aku juga nemuin info yang mungkin sudah banyak beredar tentang tahi lalat merupakan salah satu indikator dari kanker. Nah loh, pasti yang tadi sudah seneng punya tahi lalat banyak karena jadi panjang umur langsung was-was gara-gara punya tahi lalat. :P tapi bukan, bukan ini fungsi tahi lalat yang saya cari. Kan gak semua tahi lalat itu merupakan tanda-tanda adanya kanker kan...

Kemudian ada satu benda yang mirip-mirip dengan tahi lalat yang saya juga bingung fungsinya apa. Yaitu TOH. Kalian tahu TOH? Toh itu tanda lahir.

Nah, kenapa harus ada TOH ya?

Menurut KBBI, toh merupakan noda hitam atau hitam kemerah-merahan pd kulit (biasanya sudah ada sejak lahir). Dan sepenemuan aku di berbagai info yang telah ku baca, toh dikarenakan pembentukan pembuluh darah kerika proses kelahiran. 

Lalu apakah fungsinya TOH? 

Saya juga gak tahu. Sama dengan si Tahi lalat tadi, saya gak menemukan fungsi yang nyata dari si Toh ini. Yang saya temukan malah tentang jenis-jenis toh. Mungkin kalo tahi lalat sering dijadikan alat penambah kecantikan. Ada yang suka dengan tahi lalat yang ada di atas bibir, katanya terlihat lebih cantik dan menggoda. Atau apalah sejenisnya, lalu bagaimana dengan toh? Apa ada yang merasa lebih cantik dan menggoda ketika ada toh di atas bibir?

Satu-satu fungsi yang bisa saya temukan dari kedua benda yang ad ditubuh ini adalah, baik tahi lalat mau toh digunakan sebagai pengenal tubuh. Terutama ketika kita hilang, orang akan lebih  gampang ngasi tanda-tanda atau ciri-ciri kalo mau memasukkan data kita dipencarian orang hilang :D

Wednesday, February 8, 2012

Satu Bagian Tubuh yang Saya Bingungkan #1

pict from here
Kalian tahu kan itu gambar apa? Iya itu UDEL ! UDEL ini menimbulkan banyak sekali pertanyaan.

Seperti...

Kenapa namanya udel? Kenapa harus ada udel? Emang apa sih fungsi udel itu sendiri? kenapa udel Cuma ada satu? Dan kenapa pula si udel harus ada ditengah? Kenapa juga harus diperut, di bagian depan tubuh? Kenapa gak di punggung? Di sikut? Berjejer dengan lubang-lubang yang lain (silahkan kalian pilih lubang mana yang kalian mau)? Kenapa udel bentuknya seperti itu, bulat? Kenapa gak bentuk kotak atau prisma? Kenapaaaaaaaaaaa?

Pertanyaan-pertanyaan itu tiba-tiba muncul dari tiba-tiba masukki setiap celah yang ada di pikiran saya, mengalahkan pikiran saya tentang sk... emmm.. itulah. Jadi mari, kita coba pecahkan satu persatu. Saya sudah mencoba cari-cari di om google tapi tidak semua bisa terjawan.

Jadi, kenapa namanya udel?

Memang kata ini bukan satu kata yang tidak punya sinonim. Udel punya sinonim yang lebih sopan yaitu pusar. Tapi make kata pusar itu kurang kiyut. Lebih asoy pake kata udel. Jadi, kenapa namanya udel?

Sejujurnya saya juga bingung kenapa namanya udel? Tadinya saya mencoba mencari pengertian udel ini dengan mengamati udel saya sendiri. saya bentuk-bentuk, saya pencet-pencet, tapi tetep saya gak nemu. Pertamanya saya pikir mungkin kata udel ini bisa di dapet dengan membentuk lubang udel menjadi huruf-huruf di kata udel ini. Ternyata saya gak bisa ngebuat huruf e. Kalo begitu kata udel bukan dari bentuk yang dibisa dihadirkan oleh si udel kan? Terus saya coba bikin kata yang bisa dijadikan arti dengan mangurai hurufnya, tapi saya gak dapet ! mungkin kalo saya pake kata pusar, ini baru bisa diartikan. Pusar hampir sama dengan pusat. Karena pusar adanya di pusat, di tengah-tengah. Tapi kenapa bisa jadi udel?

Kenapa harus ada udel? Emang apa sih fungsi udel itu sendiri?

Yang saya tahu, udel memang berfungsi sebagai tempat sambungannya ari-ari dari ibu ke bayi. Benar kan? Karena konon katanya dari ari-ari itu si bayi bisa dapet energi, serta kebutuhan-kebutuhannya. Terus buat apa dia dimasa kita sekarang? Di saat kita dewasa, dimana tali pusar atau ari-ari itu sudah di potong. Terus saya mikir, sebenarnya kenapa sih harus ada ini bolongan di tengah perut. Kalo di pikir-pikir dia gak bisa dibuat ngapa-ngapain. Gak seperti idung yang buat nyium. Gak seperti telapak kaki yang dungsinya untuk menapak di tanah. Terus untuk apa fungsi udel? Kenapa dia gak difungsikan sebagai alat pernafasan misalnya. Jadi kita gak hanya bisa bernafas dengan hidung dan mulut, tapi juga dengan udel. Padahal kan kalo kita tidur perut kita kembang kempis. Atau kenapa gak udel sebagai sarana membuang kentut? Selain dia memiliki fungsi lain kan dia juga bisa meringankan kerja lubang anus. Ya kan?

Nah, kalau menurut berbagai informasi yang saya kumpulkan, katanya udel berfungsi sebagai pengatur panas tubuh. Itulah kenapa banyak orang yang suka ngasi minyak kayu putih ke dalam udelnya. Mungkin biar tetep hanget, soalnya kalo dingin katanya bisa bikin jadi gampang masuk angin *langsung pegang udel sekiranya masih anget*. Selain itu katanya udel juga mengatur organ-organ tubuh bagian dalam. Selain itu juga, konon katanya udel digunakan sebagai patokan untuk melakukan operasi.

Dan disamping fungsi-fungsi tubuhnya itu ya, udel punya fungsi lain yang menarik. Misalnya ketika kalian sedang senggang, kalian bisa iseng garuk-garuk udel. Daripada gangguan orang mending gangguin udel sendiri. selain itu, udel katanya bikin sekseeehh. Banyak kan cewek-cewek yang asik pake baju kekecilan buat ngeliatin udelnya, biar keliatan sekseehh. Disamping itu ya, udel juga bisa dijadikan sebagai mulut di tari perut. :D

kenapa udel Cuma ada satu? Dan kenapa pula si udel harus ada ditengah? Kenapa juga harus diperut?  Kenapa udel bentuknya seperti itu, bulat? Kenapaaaaaaaaaaa?

Ini nih pertanyaan yang sulit aku pecahkan!! Kenapa ya udel Cuma ada satu? Kalo misalnya udel berfungsi sebagai pengatur sel-sel tubuh bagian dalam perut, kenapa dia Cuma ada satu? Padahal kan kalo dia ada dua, si udal ini bisa jadi lebih gampang untuk mengaturnya. Tidak perlu melakukan kerja berat, iya bukan? Kenapa pula harus diperut? Mungkin emang aneh kalau kita melihat orang yang gak punya udel. Tapi jika dari awal manusia tidak punya udel di perut atau si udel ada di tempat lain pasti kan tidak akan aneh kan? Lalu kenapa di perut?

Hmmm, sebaiknya buat kalian yang tahu jawabannya, segera beritahu saya. Saya takut membuat hipotesis-hipotesis yang salah nantinya. Selamat ikut memecahkan masalah udel :D

Thursday, February 2, 2012

Tentang Mereka yang Hanya beralaskan Kardus

Selamat hari kamis, teman-teman..
hihih, ini gambaran saya waktu tadi malem iseng-iseng gambar karena gak bisa tidur.
berantakan ya? iya, saya tahu. gak rapi? iya saya juga tahu. jelek? iya saya tahu juga. mohon dimaklumi ya, saya bukan anak seni yang bisa gambar bagus. lagian tadinya ini cuma iseng. saya gak ada niatan buat gambar ini. tadinya saya malah gambar kartun-kartunan. entah kenapa malah jadi gambar gini. gak percaya? beneran loh ini iseng. kalo gak percaya tanya aja sama hembus angin yang menyelinap dikamar saya :p hihihi

jadi, apa yang kalian liat dari situ? iya, orang-orang terlantar yang pada tidur di jalan-jalan. kasian? iya, saya juga merasa kasian. beberapa hari ini saya sering ngeliat orang-orang yang tidur di jalan-jalan, di trotoar, di depan-depan ruko tutup. emang sih aku hal ini udah sering dan gampang banget ditemui. tapi saya tetep aja ngerasa kasian dengan mereka. Terlebih lagi ketika hari selasa, sekitar jam setengah 4an pagi, saya keluar dan melihat orang-orang seperti ini. dan terlebih lagi, ketika itu di luar masih gerimis kecil-kecil pasca  hujan deres yang hampir semaleman di kota jogja. Saya gak kebayang gimana dinginnya tidur diluar seperti itu. Saya aja yang tidur dirumah dan make bed cover aja masih suka kedinginan sampe pilek-pilek. gimana jadinya kalo harus tidur seperti mereka yang terkadang hanya beralaskan dan berselimut kardus bekas.
Padahal dulu pernah ada sebuah pasal yang setiap ujian PPKN pasti masuk dalam soal. "Fakir miskin dan anak terlantar dipelihara negara". masih inget kan pasal itu? iya itu pasal 34 ayat (1) UUD 45. Tapi rasanya mereka tidak benar-benar di pelihara, ya gak sih? atau pemerintah lebih memelihara dompet masing-masing untuk diisi ke setiap petinggi-petinggi negara biar mereka makin necis dan makmur? Atau pemerintah lebih seneng ngebangun ruangan di DPR dengan dana yang aduhai biar mereka lebih nyaman buat tidur waktu sidang, dengan kursi yang konon katanya berharga sekitar 20an juta per kursinya. 
Padahal ni ya, kalo misalnya duit gedung yang konon katanya 20 miliyar itu dibikinin rumah-rumah kecil setipe 21 dengan kualitas yang sangat sederhana aja ya. akan ada berapa rumah nantinya yang bisa dibangun. setidaknya ada beberapa orang jalanan yang nantinya bisa dapet rumah dan gak tidur-tidur di jalanan. Ya kan?
Yaudahlah, anggap ini cuma celotehan aja ya. lagian saya bisa apa sih, paling juga tulisan ini juga gak dibaca pemerintah kan ya. pemerintah juga gak ada yang follow blog saya ini. boro-boro di follow kali ya, di cari di google aja paling gak pernah kali ya. kita bersyukur aja deh masih bisa punya rumah dan tidur dikasur empuk walaupun rumah yg dipunya juga bukan rumah-rumah mewah yang sering dipake buat syuting sinetron. kita bersyukur aja masih bisa terlindung dari hujan dan angin setiap harinya. kita bersyukur aja, karena saya sendiri juga gak bisa ngelakuin apa-apa buat mereka. saya masih kuliah dan belum punya penghasilan, jadi gak bisa ngasih apa-apa juga kan ke mereka. lebih baik selain bersyukur kita juga mendoakan mereka, semoga kehidupan mereka selalu dimudahkan oleh Allah dan para pemimpin negara disana diberikan kesadaran yang sebesar-besarnya. amin.